daily life

Pasar

Kalau di bukittinggi, ke pasar bisa jalan kaki. Ga deket,tapi ga jauh juga. Di sana jalan kaki enak, nyampe pasar aja ga keringetan, iteman sih iya kalo berangkatnya udah di atas jam 8 gitu. 

Jalan pulang,saya naik angkot, berat euy bawa belanjaan trus jalan kaki,hehe. Di angkot penuh ibu-ibu yang juga pulang belanja. Kami bertukar cerita tentang harga-harga komoditi pasar terkini *ceilah*

Kalau di depok, ke pasar harus naik kereta dulu..ihiyyy gaya ya *gaya apa?*

Berasa di luar negeri gitu, kemana-mana pake kereta dulu,bahkan cuma buat belanja ketumbar. (Tapi di luar negeri mana gitu? Maap ya diriku udik belum pernah keluar negeri 😁)

Intinya, effort yg dibutuhkan untuk ke pasar di sini lebih besar, menyeret diri keluar rumah, melewati tanjakan yahya nuih, jalan ke pocin, naik kereta ke depok baru, jalan lagi dikit..

Alasan kayak gitu yang saya pakai untuk comforting diri sendiri kalo wajar aja saya beli makan karena masak pun butuh usaha, atau pun belanja di gi*nt aja meski harganya sering bikin dompet teriris 😭

Tapi ya gabisa juga beli makan terus, harga makanan di depok terasa makin lama makin mahal pula..

Above all, alhamdulillah masih ada duit buat belanja,buat masak,buat makan. Adek saya makannya lahap. Kami alhamdulillah sehat.

Intinya apa? Ga tahu. Yang jelas saya bersyukur. Tapi saya kangen pasar bawah.

daily life

Masih ada yang khawatir

Setelah ibuk meninggal, bapak jadi banyak berubah. Gampang khawatir, gampang cemas, gampang panik..terutama dalam hal-hal yang menyangkut saya dan adek.

Misal kalau bilang sakit, biasanya akan terus-terusan ditelpon,disuruh minum ini-itu,makan ini-itu..

Pun kalau saya misalnya keluar rumah,hp mati, gabisa ditelpon..begitu sampai rumah dan hp nyala lagi, telepon yang masuk pertama kali adalah dari bapak yang marah-marah kenapa bisa hp saya mati,blablabla…ujung-ujungnya bapak narik napas dan berkata lirih “bapak cemas sekali tahu ndak”

Hiks, maaf ya pak…
Beberapa waktu yang lalu, pernah nonton video dokumenter wartawan us tentang anak-anak perempuan usia SMA yang menjajakan diri untuk compensated dating di Jepang…

Banyak sekali,berseragam semua dan sudah larut malam pula..dalam hati saya bertanya kenapa orangtuanya ga cemas nyariin?

Salah satu anak itu ditanya kenapa dia menjajakan diri..jawabannya cukup bikin hati ngilu dan kasian

I don’t have friends in the school, and it’s really complicated in my house too..no one needs me, I don’t know where I belong to..

 Kurang lebih begitu..

Sedih ya…

Dibalik itu semua saya jadi semakin bersyukur punya orang tua yang baik,yang begitu peduli pada anaknya..sungguh pak,buk,mi,takkan mampu diri ini membalas..

Alhamdulillah :’)

daily life · sentimental note

Pelajaran dari job-seeking

Assalamu’alaikum..

sekedar ingin update tentang hidup saya belakangan ini, demi jika ada umur nanti di masa depan, yang terjadi sekarang akan jadi pelajaran berharga dalam fase hidup saya.

First thing first, saya ga lulus beasiswa S3 yang saya apply, karena saya telat submit nilai toefl. Ini kesalahan saya, karena setengah-setengah dan kurang niat dalam ngerjain semua hal, termasuk ngurus beasiswa ini. Hikmahnya, saya harus beneran niat kalo ngelakuin sesuatu.

Karena ga lulus tadi, saya mendedikasikan diri saya untuk nyari kerja, terhitung dari bulan Agustus. Jadi kerjaan saya sekarang adalah mencari kerja,hihi. Sambil ikutan Kuliah Intensif Ekonomis Islam di UI, semacam short course lah.

Desak-desakan ikut job fair,apply sana sini, lulus administrasi ini,ini dan ini, ikut tes , lulus disini, gagal disana. Ninggalin tes ini, demi tes itu karena jadwalnya bersamaan tapi tes itu udah tahap 2…in the end, tes tadi ga lulus.

Jujur, saya ga pernah mengalami hal yang kayak gini sebelumnya. Lulus s1 saya ngajar PAUD, lulus s2 pun saya males-malesan nyari kerja. Bisa dihitung pake jari dalam satu tangan saya ngelamar dimana aja, itu pun karena diinfokan Bapak terus. Tapi, karena saya dari lama pengen masuk HS-sekolah tempat saya mengajar sebelumnya- (bahkan waktu masih kuliah aja saya udah ngelamar), saya ngotot apply, alhamdulillah keterima, dan tahapan tesnya pun ga panjang-panjang amat.

Sekarang, saya ngerasain nikmatnya rasa senang ketika baca nama tercantum sebagai peserta yang lulus tahap 1/2/3, ngerasain sedih dan kecewa ketika ga lulus di tahap tertentu, terakhir,yang paling menyiksa adalah perasaan bersalah dan insecure karena belum dapat kerja.

Tapi, dari semua proses yang saya (masih) alami itu, saya menarik beberapa pelajaran berharga :

Banyak yang butuh kerjaan

yang ngaggur banyak,yang nyari kerja banyak, yang ga puas sama kerjaannya sekarang banyak….banyak…dan saya tidak sendiri.

usia bukan batasan

percayalah, dari semua tes yang sudah saya ikuti, rata-rata pesertanya kelahiran tahun 94 dan 95,saya nelan ludah berkali-kali dan meringis dalam hati,ampun deh saya ketuaan ya buat nyari kerja, temen2 saya mah udah jd manager umur segini. Dingdong…aku salah..

di salah satu tes BUMN misalnya, saya kenalan dengan beberapa peserta yang lahir tahun 88,89,90…ada yang udah kerja tp diputus kontraknya, ada yang udah kerja tapi gajinya ga memadai untuk rencana masa depannya (misal :nikah)…bahkan di tes yang lain saya barengan dengan bapak-bapak usia 65 tahun yang udah pensiun lama dan karena beberapa hal terpaksa harus nyari kerja lagi…..trus saya masih ngerasa masalah hidup saya paling berat? ga lah ya.

Pantang menyerah

Sekali, dua kali,tiga kali gagal mah belum apa-apa. Sodara saya ada yang harus ngelamar ke 80 perusahaan dulu baru akhirnya dapat kerja, kalau gagal yang penting move on. Lamar terus ke yang lain padahal saya mah maunya dilamar  .

and after all, ini pastilah rencana terbaik dari Allah, kalau memang bukan rizqi saya, ya ga akan jadi punya saya….apapun itu, insyaa Allah saya tidak mau berputus asa dari rahmatNya 🙂

segini dulu, wassalamu’alaikum 🙂

 

daily life

Syukur

Assalamu’alaikum

Beberapa hari yang lalu saya ke pasar, lalu nyempetin mampir ke toko kosmetik kecil buat beli bedak, ibu yang punya toko entah kenapa jadi curhat,mungkin karena waktu itu saya cuma berdua dengan beliau..
Ibu toko : “udah 2 hari mata ibu perih deh, yang kelopaknya”

Saya : “kenapa bu?”

IT : “sejak pakai yang merah-merah buat mata, soalnya ngeliat orang-orang pakai semua”

Saya : “emang ibu pakai yang mana?”
Beliau pun nunjukin saya sebuah pensil, dan pas saya baca, tulisannya adalah “LIP LINER”..

Saya : “bu..ini buat bibir,bukan mata”

IT : “wah gitu..aduh ibu ga tahu..”
Jujur, saya waktu itu pengen ketawa, kok bisa-bisanya si ibu punya toko kosmetik,tp bisa salah kayak gitu..
Tapi setelah dipikir,ibu tadi ga ngerti bahasa inggris, bukan seperti kita yang kebanyakan dari kecil sudah beruntung bisa belajar bahasa inggris.
Terus jadi kepikiran juga dulu sering ngeluh kenapa supir angkutan umum yang di terminal jarang banget yang ngomongnya ga kasar, tapi ya karena mereka ga sempat dapat pendidikan yang layak untuk bisa bertutur kata sopan..
Hal-hal yang kayak gini yang saya anggap sepele,tp ternyata bisa berarti begitu besar buat orang lain, dan seringnya pun lupa saya syukuri..
Salam jumu’ah mubarakah, mudah-mudahan kita selalu jadi hamba-Nya yang bersyukur.
Have a nice weekend 😊

daily life

Real life and Anxiety (not really)

Assalamu’alaikum.

mohon maaf lahir bathin semua.

Halo blog, long time no see, maafin ya yang punya males (lebih demen nulis di path).

Ga terasa ini udah bulan Juli! Subhanallah,cepat sekali waktu berlalu. Sebentar lagi resmi sebulan saya jadi pengangguran. yap, saya udah berhenti bekerja jd guru, karena berbagai macam alasan (mungkin nanti bakal dibikin postingannya, tapi ga janji, hehe).

Jadi sekarang ngapain? udah dapat kerjaan baru ? Alhamdulillah belum. Anyway, sebelum resign saya sempat daftar kuliah s3 di salah satu universitas di Bandung, ada program beasiswa, dan alhamdulillah akhir bulan juni saya ditelpon kalau saya lulus, TAPI BERSYARAT! karena saya belum ngasih sertifikat toefl, padahal itu salah satu syaratnya (pinter ga tuh diriku?! *heu malu*) , terus belum tentu lulus beasiswa katanya, tapi orangnya baik (alhamdulillah!) mau nungguin saya tes toefl sampe 20an juli lah katanya. Sampai sekarang sih hasil toefl saya belum keluar, baru hari sabtu kemarin sih tesnya, hehe.

Terus, saya pulang ke Padang, kayaknya tinggal 2 mingguan di rumah Tante, trus masukin lamaran ke salah satu universitas Negeri di sini, sampai sekarang belum ada kabar, katanya sih abis lebaran, tapi sekarang? ah ya sudahlah.

Galau ga? resah ga? kemarin-kemarin sih iya, banget malah. Mikir-mikir, ini umur udah 25 lho, nganggur lho, mau kerja apa, mau ngapain? Dan kalau udah mikir-mikir yang kayak gitu tuh, mulai deh sedih, bandingin diri sama kehidupan orang lain, trus merasa ga berguna,blablabla , na’udzubillahi min dzalik.

Sampai ketika  buka fb beberapa hari yang lalu, ngelian temen saya , Annisa Fitrah, lagi online, saya chat dong dia, bertegur sapa. Lama-lama pembicaraan kita sampai ke kajian dan entah kenapa Nisa cerita ttg gimana dia waktu itu mau resign dr perusahaan tempat dia kerja sebelumnya, ada ayat yang ngena banget buat dia, dan dia sering baca sebagai do’a, dari surat Al Mu’minun ayat 29.

Surat Al Mu'minun ayat 29
Dan berdoalah: Ya Tuhanku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkati, dan Engkau adalah sebaik-baik Yang memberi tempat”.

Dan abis baca ini, saya nangis, merasa tenang, merasa kenapa diri ini bodoh sempat ragu, kenapa ga do’a instead of khawatir ga jelas. Nisa juga share tentang kajian yang didengarnya, kata ustadznya kita itu malah seringnya lebih percaya pada ricecooker dibanding pada Allah. Kenapa? tiap masak nasi di ricecooker kan kayaknya kita ga pernah ragu kalau beras yang udah dimasukin ke ricecooker bakal berubah jd nasi, tapi kok sama Allah sering ragu? astaghfirullah 😦

Alhamdulillah, punya temen shalihah dan yang mengingatkan pada kebaikan itu ga ternilai harganya 🙂

Begitu deh, mungkin nganggurnya saya ini juga rahmat dari Allah, masih ada waktu buat dipakai mendekatkan diri ke sang Pencipta, insyaa Allah, karena sejak kerja udah sok sibuk segala ibadah jadi lalai.

Selain itu, saya sih senang bisa pulang ke rumah. Bener-bener ngelihat kehidupan di sini dengan perspektif baru rasanya. Sebelumnya saya udah cerita kalau bapak dipindahin kerja ke Makassar, ummi juga ikut. Jadi lah hanya saya berdua di rumah sama adek.
Jujur, dulu apa-apa semuanya ngandelin Bapak, dari ke pasar (yes, sejak kita pindah ke Bukittinggi, selalu Bapak yang ke pasar! hebat kan Bapak saya) ,buang sampah, pompa rusak, sampai yang ngejemput kalau saya misalnya saya keluar bareng teman.
Faktanya, sekarang semuanya sendiri dan saya jadi menghargai, berterimakasih banyak ke Bapak yang ga sedikitpun pernah mengeluh, bersyukur bisa punya orangtua seperti beliau.
Sejujurnya, jadi sedikit menikmati rutinitas saya sekarang. Ke pasar tradisional, masak buat saya dan adek, urus semua hal sendiri, saya jadi belajar hal baru juga. Biaya hidup di sini juga relatif murah di banding di Jakarta/Depok, termasuk harga make up,hihi.
S__11870211.jpg
Maaf kalau postingannya kepanjangan. Saya sangat menghargai kalau misalnya ada yang komen saran saya harus ngapain selama menganggur ini 🙂
Selamat berakhir pekan (eh besok masih jum’at).
Wassalamu’alaikum 🙂
daily life · spiritual note

Finding the second Wind.

Assalamu’alaikum.

I received this email today from Productive Muslim. This is a blessing as I almost lost my motivation in this Ramadhan. Alhamdulillah, I’m so grateful.

So I decided to share the email here. For whosoever reading this,and probably you’ll also need motivation in the last 10 days of Ramadhan, I hope this will help you.

Assalamu’alaikum Ridhah,

There’s a phenomenon in distance running, whereby an athlete who is too out of breath and tired to continue running will suddenly find new strength to push forward during a race.. this is called the “second wind”.. and it’s well documented by sport scientists and athletes.

The interesting thing about this phenomenon is that, normally, few minutes before it kicks in, the athlete feels very tired and even considers quitting the race, but once he/she passes that point.. the 2nd wind kicks in and they are running fast!

When I first read about the 2nd wind, I wondered if there’s a “spiritual 2nd wind”.. especially during Ramadan..

Most people after 20 days of Ramadan are feeling tired.. and may consider “quitting” by reducing their spiritual activities and “taking it easy” before Eid.. but my advice is to find your 2nd wind for these last 10 nights and end Ramadan just like an athlete on a high note..

Here are 5 practical ways to find your 2nd wind for these last 10 nights:

  1. Renew your intention: Remind yourself why you want to give this Ramadan your best. Why you shouldn’t give up now and why you should push forward and make the most of the last 10 nights.

  1. Watch motivational videos: Watch one or two motivational from our respected scholars that talk about the virtues of the last 10 nights and the virtues of laylatul Qadr. This helps to charge you up for these last remaining days.

  1. Renew your outer appearance: If you’ve been going to the masjid with your shabby prayer clothes, why not change it up and wear something that makes you feel good and makes these last 10 nights feel special. You’ll be amazed how your outer appearance has an impact on your inner state.

  1. Plan the last 10 nights: Plan every single night (and day) for the last 10 nights – hour by hour. Putting pen to paper and planning your nights/day could mean the difference of having a productive last 10 nights or not.

 
  1. Keep reminding yourself of Death: Remember – this could be your last Ramadan and you may never have another Ramadan again. If that was the case, what would you do in these last 10 nights that’ll make you feel that you’ve given these last 10 nights your best possible effort and there’s nothing more that you could’ve done extra?

I hope the above 5 tips help you find the 2nd wind you need to finish this beautiful Ramadan race on a high note.

I’m praying for your success – in this life and the next!

Sincerely,

Mohammed Faris

Founder & Chief Productivity Officer

ProductiveMuslim.com

ProductiveMuslimAcademy.com

Author, The ProductiveMuslim: Where Faith Meets Productivity

I tweet & Snapchat @AbuProductive

I’m so thankful for productive Muslim and the time they give to motivate us Muslims, may Allah always bless them. Please do follow them,subscribe for more great content.

That’s it for now,

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh 🙂