daily life

Syukur

Assalamu’alaikum

Beberapa hari yang lalu saya ke pasar, lalu nyempetin mampir ke toko kosmetik kecil buat beli bedak, ibu yang punya toko entah kenapa jadi curhat,mungkin karena waktu itu saya cuma berdua dengan beliau..
Ibu toko : “udah 2 hari mata ibu perih deh, yang kelopaknya”

Saya : “kenapa bu?”

IT : “sejak pakai yang merah-merah buat mata, soalnya ngeliat orang-orang pakai semua”

Saya : “emang ibu pakai yang mana?”
Beliau pun nunjukin saya sebuah pensil, dan pas saya baca, tulisannya adalah “LIP LINER”..

Saya : “bu..ini buat bibir,bukan mata”

IT : “wah gitu..aduh ibu ga tahu..”
Jujur, saya waktu itu pengen ketawa, kok bisa-bisanya si ibu punya toko kosmetik,tp bisa salah kayak gitu..
Tapi setelah dipikir,ibu tadi ga ngerti bahasa inggris, bukan seperti kita yang kebanyakan dari kecil sudah beruntung bisa belajar bahasa inggris.
Terus jadi kepikiran juga dulu sering ngeluh kenapa supir angkutan umum yang di terminal jarang banget yang ngomongnya ga kasar, tapi ya karena mereka ga sempat dapat pendidikan yang layak untuk bisa bertutur kata sopan..
Hal-hal yang kayak gini yang saya anggap sepele,tp ternyata bisa berarti begitu besar buat orang lain, dan seringnya pun lupa saya syukuri..
Salam jumu’ah mubarakah, mudah-mudahan kita selalu jadi hamba-Nya yang bersyukur.
Have a nice weekend 😊

interest

Gold!

Assalamu’alaikum..

Almarhumah ibu saya itu adalah orang yang sangat artistik, beliau sangat senang menyanyi dan suaranya pun bagus. Dari semua genre lagu yang ada di dunia ini, favorit beliau adalah lagu minang, jenis yang sangat tradisional yang sering disebut lagu saluang, rabab dan dendang minang. (sotoy)

Dari kecil, saya dan adek familiar dengan lagu-lagu beliau (yang banyak banget), dan kita ga tau apa judulnya, sering rasanya sedih, walaupun ga ngerti artinya apa karena lagu minang jaman dulu itu banyak kata-kata kiasannya.

Nah tadi, adek saya tiba-tiba keinget lagu yang sering ibu nyanyiin, kita cuma ingat sepenggal liriknya, dan saya iseng googling, surprised! kita nemuin sesuatu yang bagus banget!

Saya dulu ngerasa lagu ini sedih, dan ternyata setelah tahu versi lengkapnya, emang bener lagunya sedih tentang seorang anak yang risau karena ibunya meninggal dan bapaknya ninggalin dia. Well, it’s deeper than that actually, I just can’t explain well.

Video klipnya pun sederhana banget, but this is real gold!. Emang gini lah harusnya lagu minang yang saya kagumi, bukan seperti lagu-lagu minang jaman sekarang yang isinya galau percintaan terus, video klipnya yang lebay (dan annoying), diremix pake house music segala, sedih 😦 tapi balik lagi, ini pendapat saya, ga akan sama pada tiap orang.

we need more of this, seriously!

btw,judulnya SINGGALANG JAYA

 

daily life

Real life and Anxiety (not really)

Assalamu’alaikum.

mohon maaf lahir bathin semua.

Halo blog, long time no see, maafin ya yang punya males (lebih demen nulis di path).

Ga terasa ini udah bulan Juli! Subhanallah,cepat sekali waktu berlalu. Sebentar lagi resmi sebulan saya jadi pengangguran. yap, saya udah berhenti bekerja jd guru, karena berbagai macam alasan (mungkin nanti bakal dibikin postingannya, tapi ga janji, hehe).

Jadi sekarang ngapain? udah dapat kerjaan baru ? Alhamdulillah belum. Anyway, sebelum resign saya sempat daftar kuliah s3 di salah satu universitas di Bandung, ada program beasiswa, dan alhamdulillah akhir bulan juni saya ditelpon kalau saya lulus, TAPI BERSYARAT! karena saya belum ngasih sertifikat toefl, padahal itu salah satu syaratnya (pinter ga tuh diriku?! *heu malu*) , terus belum tentu lulus beasiswa katanya, tapi orangnya baik (alhamdulillah!) mau nungguin saya tes toefl sampe 20an juli lah katanya. Sampai sekarang sih hasil toefl saya belum keluar, baru hari sabtu kemarin sih tesnya, hehe.

Terus, saya pulang ke Padang, kayaknya tinggal 2 mingguan di rumah Tante, trus masukin lamaran ke salah satu universitas Negeri di sini, sampai sekarang belum ada kabar, katanya sih abis lebaran, tapi sekarang? ah ya sudahlah.

Galau ga? resah ga? kemarin-kemarin sih iya, banget malah. Mikir-mikir, ini umur udah 25 lho, nganggur lho, mau kerja apa, mau ngapain? Dan kalau udah mikir-mikir yang kayak gitu tuh, mulai deh sedih, bandingin diri sama kehidupan orang lain, trus merasa ga berguna,blablabla , na’udzubillahi min dzalik.

Sampai ketika  buka fb beberapa hari yang lalu, ngelian temen saya , Annisa Fitrah, lagi online, saya chat dong dia, bertegur sapa. Lama-lama pembicaraan kita sampai ke kajian dan entah kenapa Nisa cerita ttg gimana dia waktu itu mau resign dr perusahaan tempat dia kerja sebelumnya, ada ayat yang ngena banget buat dia, dan dia sering baca sebagai do’a, dari surat Al Mu’minun ayat 29.

Surat Al Mu'minun ayat 29
Dan berdoalah: Ya Tuhanku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkati, dan Engkau adalah sebaik-baik Yang memberi tempat”.

Dan abis baca ini, saya nangis, merasa tenang, merasa kenapa diri ini bodoh sempat ragu, kenapa ga do’a instead of khawatir ga jelas. Nisa juga share tentang kajian yang didengarnya, kata ustadznya kita itu malah seringnya lebih percaya pada ricecooker dibanding pada Allah. Kenapa? tiap masak nasi di ricecooker kan kayaknya kita ga pernah ragu kalau beras yang udah dimasukin ke ricecooker bakal berubah jd nasi, tapi kok sama Allah sering ragu? astaghfirullah 😦

Alhamdulillah, punya temen shalihah dan yang mengingatkan pada kebaikan itu ga ternilai harganya 🙂

Begitu deh, mungkin nganggurnya saya ini juga rahmat dari Allah, masih ada waktu buat dipakai mendekatkan diri ke sang Pencipta, insyaa Allah, karena sejak kerja udah sok sibuk segala ibadah jadi lalai.

Selain itu, saya sih senang bisa pulang ke rumah. Bener-bener ngelihat kehidupan di sini dengan perspektif baru rasanya. Sebelumnya saya udah cerita kalau bapak dipindahin kerja ke Makassar, ummi juga ikut. Jadi lah hanya saya berdua di rumah sama adek.
Jujur, dulu apa-apa semuanya ngandelin Bapak, dari ke pasar (yes, sejak kita pindah ke Bukittinggi, selalu Bapak yang ke pasar! hebat kan Bapak saya) ,buang sampah, pompa rusak, sampai yang ngejemput kalau saya misalnya saya keluar bareng teman.
Faktanya, sekarang semuanya sendiri dan saya jadi menghargai, berterimakasih banyak ke Bapak yang ga sedikitpun pernah mengeluh, bersyukur bisa punya orangtua seperti beliau.
Sejujurnya, jadi sedikit menikmati rutinitas saya sekarang. Ke pasar tradisional, masak buat saya dan adek, urus semua hal sendiri, saya jadi belajar hal baru juga. Biaya hidup di sini juga relatif murah di banding di Jakarta/Depok, termasuk harga make up,hihi.
S__11870211.jpg
Maaf kalau postingannya kepanjangan. Saya sangat menghargai kalau misalnya ada yang komen saran saya harus ngapain selama menganggur ini 🙂
Selamat berakhir pekan (eh besok masih jum’at).
Wassalamu’alaikum 🙂